Kenaikan Harga Minyak Masih Menjadi Risiko Pasar yang Besar

ALLFINANCEADVICE – Pasar tetap tenang pada hari Senin di tengah lanskap geopolitik yang bergerak cepat dan bergejolak di Timur Tengah – namun premi risiko jangka panjang kemungkinan besar meningkat, sementara harga minyak tetap gelisah, kata para analis.

Iran meluncurkan  lebih dari 300 drone dan rudal  terhadap sasaran militer di Israel pada hari Sabtu, menandai serangan langsung pertama terhadap negara Yahudi tersebut dari wilayah Iran. Serangan tersebut menyebabkan kerusakan terbatas dan tidak ada korban jiwa.

Iran mengatakan pihaknya bertindak untuk membela diri dalam menanggapi serangan terhadap kompleks diplomatiknya  di Damaskus, Suriah, awal bulan ini. Israel menolak berkomentar mengenai keterlibatannya.

Juga pada hari Sabtu, menjelang serangan, Iran menyita sebuah kapal kontainer di Selat Hormuz yang menurut Teheran terkait dengan Israel. Jalur laut ini digambarkan sebagai “titik penyempitan minyak paling penting di dunia,” dengan aliran total sekitar 21% dari konsumsi cairan minyak bumi global pada tahun 2022, menurut Administrasi Informasi Energi AS.

Pada hari Senin, para pelaku global termasuk para pemimpin AS dan Eropa berusaha meredakan ketegangan, dan mendesak Israel untuk menahan diri dalam menanggapi hal ini.

Pasar valuta asing memperkirakan “de-eskalasi jangka pendek” setelah peristiwa akhir pekan, Adarsh ​​Sinha, co-head Asia FX dan strategi suku bunga di Bank of America, mengatakan kepada “Squawk Box Europe” CNBC pada hari Senin. Dolar AS ‘tempat berlindung yang amanturun 0,15% terhadap sejumlah mata uang utama pada Senin pagi, juga melemah terhadap Rial Iran dan Shekel Israel.

Namun Sinha menambahkan bahwa “fakta bahwa kita beralih dari konfrontasi proksi ke konfrontasi langsung, meskipun eskalasinya berkurang dalam waktu dekat, premi risiko jangka panjang mungkin akan meningkat.”

“Saya pikir pasar Valas pada akhirnya akan mengambil isyarat dari harga minyak karena pada akhirnya, itulah saluran yang dilaluinya untuk menyebar ke pasar Valas,” katanya.

Harga minyak lebih rendah di awal sesi Asia pada hari Senin , meredam kenaikan pada hari Jumat yang dibangun di atas ekspektasi serangan Iran. Kontrak berjangka minyak mentah Nymex WTI dengan masa berlaku Mei turun 0,81% menjadi $84,97 per barel pada sore hari di London, sedangkan kontrak ICE Bren pengiriman bulan Juni turun 0,73% menjadi $89,79 per barel

Pasar telah memperhitungkan peristiwa yang “diberitakan dengan baik”, yang menjelaskan penurunan harga, Amrita Sen, pendiri Energy Aspects, mengatakan kepada “Street Signs Europe” CNBC.

Itu tidak berarti harga akan terus turun, tambahnya – meskipun hal tersebut akan bergantung pada reaksi Israel dan langkah selanjutnya.

Risiko meningkat

Para ekonom dan analis sepakat bahwa risiko dan ketidakpastian jangka panjang secara keseluruhan kini meningkat.

“Serangan Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap sasaran-sasaran Israel membayangi prospek ekonomi dan keuangan di luar kawasan itu sendiri. Risiko eskalasi konflik di Timur Tengah semakin meningkat,” Holger Schmieding, kepala ekonom di Berenberg Bank, mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Senin.

Konflik antara Israel dan Iran sepertinya tidak akan berdampak parah pada perekonomian global, lanjut Schmieding, seraya menunjuk pada dampak yang relatif terbatas terhadap prospek perekonomian yang disebabkan oleh serangan Houthi terhadap kapal kargo di Laut Merah.

Gangguan terhadap pengiriman minyak melalui Selat Hormuz “akan menjadi masalah yang sangat berbeda,” katanya, seraya menyebut hal ini sebagai “risiko utama yang harus diperhatikan.” Namun, pukulan terhadap ekspor minyak ini akan sangat merugikan Iran, lanjut Schmieding, yang berarti bahwa Teheran sepertinya tidak ingin melakukan eskalasi ke tingkat seperti itu.

Kemungkinan blokade Iran terhadap Selat Hormuz akan membuat harga Brent berada di atas $84 dolar per barel hingga sisa tahun ini dan menyebabkan potensi kenaikan hingga lebih dari $100 per barel jika terjadi “perang terbuka,” menurut Bartosz Sawicki, analis pasar. di Conotoxia.

Serangan Iran telah mengancam pasokan minyak regional di pasar yang “seimbang” pada awal tahun ini, dan meningkatkan risiko terjadinya kekurangan pasokan, kata Sawicki. Total produksi minyak mentah Iran hampir 3,5 juta barel per hari, menyumbang sekitar 3,3% dari produksi global, katanya.

“Sikap yang lebih keras terhadap Iran dan penegakan sanksi sebelumnya yang lebih ketat harus diharapkan,” kata Sawicki. Sementara itu, pembalasan signifikan yang dilakukan Israel dapat memicu kenaikan harga minyak, kuatnya permintaan dolar AS, dan pembaruan pembelian emas, tambahnya.

Pasar ekuitas Eropa sedikit lebih tinggi pada hari Senin, dengan kontrak berjangka AS juga cerah dari penurunan pada hari Jumat. Dampak terhadap saham bisa terjadi melalui perubahan ekspektasi suku bunga, kata analis di Deutsche Bank dalam sebuah catatan.

Namun bentuk apa yang akan diambil masih belum pasti, tambah mereka. Harga minyak yang lebih tinggi dapat membuat inflasi tetap kaku di negara-negara besar, sehingga menunda waktu penurunan suku bunga – sementara “goncangan geopolitik” dapat mempercepat penurunan tersebut dan mengancam pertumbuhan.

Togel casino

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Togel casino

Casino online

Okewla

Okewla

Okewla

Okewla

Slot Thailand

Casino online

Situs slot gacor

Slot gacor

Daftar situs togel

Casino online

Okewla

Situs toto 

Toto slot

Okewla

Okewla

Togel casino

Bo togel

Togel casino

Togel casino

Scatter Pink